Budidaya Ikan Nila di Pekarangan

Ikan Nila (Tilapia nilatica) merupakan ikan sungai atau danau yang sangat cocok dipelihara di perairan tenang seperti kolam. Toleransi terhadap kadar garam sangat tinggi sehingga sering juga dijumpai di perairan payau seperti tambak. Secara alami ikan nila memakan plankton dan tumbuhan air yang lunak bahkan cacing.

Ikan nila di alam siap memijah bila sudah berumur 4 bulan dengan panjang sekitar 9,5 cm, pembiakan bisa sepanjang tahun tanpa musim. Induk betina bisa menghasilkan 250 sampai 1.000 butir telur dan akan menetas dalam 3-5 hari di dalam mulut induk betina (tergolong ikan Mouth Breeder).

Ciri induk jantan dan betina adalah:
  1. Dagu nila jantan berwarna kemerahan atau kehitaman, dagu nila betina berwarna putih
  2. Sirip dada nila jantan berwarna coklat kemerahan, sirip dada nila betina berwarna kehitaman
  3. Perut nila jantan berbentuk pipih dengan warna kehitaman, betina perutnya menggembung dan berwarna putih
  4. Alat kelamin nila jantan berbentuk meruncing, betina berbentuk seperti bulan sabit

Untuk pemeliharan di pekarangan bisa dilakukan pada kolam semen atau kolam tanah, daerah pasang surut seperti Banjarmasin bisa dipakai jala agar ikan tidak keluar pada saat air pasang. Sebaiknya tinggi air kolam 50-70 cm. Ikan nila dapat dipelihara dengan tingkat kepadatan yang lebih tinggi diganding dengan ikan mas, kepadatan ikan nila pada kolam 10-15 ekor per m persegi dengan ukuran 6-7 cm. Ikan nila mau makan apa saja, seperti sisa makanan, dedak, daun-daunan atau pelet. Ikan nila bisa dikonsumsi bila ukuran berat mencapai 100 gr.

Kolam semen
Jaring terapung

4 comments:

  1. Boleh dicoba om thanks infonya..
    http://citraremajagaul.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. pelihara ikan nila memang menguntungkan, setiap bedah kolam selalu tambah banyak anakannya :)

    ReplyDelete
  3. kalau tempat budidaya yang luas dengan yang kecil berpengaruh tidak gan terhadap keberhasilan budidaya ikan ini?

    ReplyDelete